My World

Rabu, September 08, 2010

Our Experience

Hello. Hello. Hello.

Hari ini abis di traktir loh! di Strafe (Strawberry Cafe). ya you kno lah Strafe ada apaan?





Yup, game ini cukup beken banget ya. Pasti semua tau di dalem game ini ada apa?


sesuatu 'MENGERIKAN' yang 'MENGEJAR'




K, sengaja nggak gue kasih gambarnya karna pas gue search di google, gue langsung refleks nge close tab-annya....

Then sekarang gue mau kasih tau gimana serunya (baca: takutnya) dan senengnya (baca: gemeternya) gue disana.

Pertama, gue saranin buat orang-orang yang belom pernah main, mending jangan baca. Karena pas lo main nanti feelnya malah nggak dapet. But it's Up to ya!




OK. Disini, gue bersama 6 orang temen gue lainnya. Pertama temen gue cerita kalo disana ada ini ada itu dengan mimiknya yang bikin hati bergetar (cie mute :p). Dan dia bilang "terus dikagetin". Gue masih santai bro. Dia bilang lagi "terus dikejar". Gue sok cool (padahal udah merinding). Dia ngomong lagi "terus di grepe". Gue spot jantung mendadak, Pingsan di tempat.

Setelah temen gue itu cerita, gue sedikit resah dan deg degan banget, karena dari nada bicara dan mimiknya udah ketauan banget kalo itu emang horor. Segala cara gue lakukan untuk menghambat mulainya permainan dari sok sok ditelpon nyokap dan disuruh pulang sampe alesan makan dulu karena makanan yang kita pesen belom dateng. Tapi.... tidak berhasil.

Giliranpun tiba. Tapi sebelum mulai gamenya kita udah bikin strategi, udah atur barisan, udah keep a secret kalo sebenernya 3 orang dari 6 orang temen gue udah pernah main, soalnya kalo sampe ketauan, susunan gamenya di ubah dan mungkin jadi lebih serem. Walaupun udah bikin strategi segala macem itu, tetep aja pas main udah random banget.

NAH, pertama kita di suruh sama waiter nya naik tangga. Sampe di ujung tangga, ketemu orang berjubah kayak algojo bawa lilin-lilinan. Suaranya serak serak basah, sampe lantaipun licin(?). Kayak nenek-nenek suaranya, lebih tepatnya mungkin nenek sihir. Terus, kita disuruh ikutin dia ke suatu ruangan.

Swear, pas on the way sama si fake-nenek sihir itu, jalananya gelap banget. Waktu udah nyampe ke ruangan, si fake-nenek sihir ngasih tau peraturannya. Sebenernya sih waktu mau naik tangga, waiternya udah ngomong. Cuma mungkin si fake-nenek sihir itu memperjelas lagi. Dan pas dia menjelaskan, ada suara ketawa 'kik kik kik' yang sepertinya berasal dari suara kuntil. Dan anehnya saat orang-orang ketakutan denger suara itu, gue sendiri yang ketawa 'ehehehe, ehehehe'. Ya gimana nggak ketawa, itu suara 'kik kik' yang gue denger sering dijadiin ringtone hp mbak gue... Gaul gaksih? HAHA

Pertama, kita harus kocok kocok dadu sampe 3 atau 2 kali dan ngejalanin pion yang ada di atas meja. Setelahnya, kita disuruh menghitung jumlah kerbau (?) yang kita lewatin. Nah, jumlah kerbaunya itu yang menentukan banyaknya kartu yang kita dapet buat menjalankan misi.

K, kita dapet 4 kartu.

si fake-nenek sihir bilang "di dalam ke empat kartu ini, ada sebuah gambar tengkorak. Gambar tengkorak ini menyatakan bahwa kalian telah memulai misi dari permainan ini" dengan suaranya yang serak-serak basah sampai lantai licin(?). Tapi gue rasa semua orang yang mainpun akan dapet kartu tengkorak, dan kayaknya letak kartu itu pasti selalu paling atas -_- Eh tiba-tiba si fake-nenek sihir kabur lari ke luar gitu, yaudah akhirnya kita menjalankan misi 1.

Misi 1, 'Open a chest'
Nah ini maksudnya kita disuruh buka peti dan ambil petunjuk yang ada di dalemnya.

Mulai tuh, kita baris lagi. Tapi pas baris itu gue ngga kedapetan barisan. Sebenernya posisi gue udah bagus di tengah tapi gue malah di sebelah orang, bukan di belakang orang. Mau nyempilpun ngga bisa. Terpaksa gue nunduk tapi sambil ngadep temen gue, bukan si peti. Then, temen gue yang posisinya di depan, dia buka deh petinya. Terus..... NAUZUBILAH! ada yang nongol. Gue nggak tau itu apaan, yang pasti serem banget. Gue sama sekali nggak berani liat dan hanya menunduk.

Petunjukpun berhasil di dapatkan. Kita harus baca yang lantang, yang keras apa isi petunjuk itu. Karena disana super gelap, kita harus selalu back ke meja yang ada di dalem ruangan pertama dan ngebaca petunjuk pake lilin-lilinan yang di bawa sama si fake-nenek sihir.

Kita coba baca, tapi sumpah tulisannya nggak jelas. Udah gitu, temen gue ngomong toa banget "blablabla..... APA NIH TULISANNYA? NGGAK KE BACA" duh tuh orang -_- berharap di kasih jawaban banget sama krunya.

Tapi disitu karena lamanya kita membaca, si fake-nenek sihir teriak "semua yang di dalam cepat keluar blablabla dan lanjutkan misi". Ok. Fine. Akhirnya kita tau kalo next mission is

Misi 2 'Look for the red light'
Disini kita disuruh cari lampu warna merah dan ambil pertunjuk selanjutnya.

Ternyata, lampu merah ada pas di depan pintu ruangan kita baca petunjuk. Nah disini mulai tegang. Kita keluar dari ruangan. Temen gue yang tadinya di depan, tetap pada posisi. Dan Misi ke 2 pun dia yang menyelesaikan.

Ok kita maju, maju dan sampe. Temen gue ambil petunjuk dan ASTAGFIRULLAH! Ada yang loncat. Gue nggak tau itu apa dan gue dengan sigap lari ke ruangan awal bersama teman-teman yang posisinya di belakang gue. Tapi yang bikin kocak, pas temen gue yang di depan udah ngambil petunjuk, si fake-nenek sihir teriak "sekarang balik ke ruangan". Temen gue dengan kocaknya ngebalikin petunjuk yang udah dia dapet ke tempat semula dan lari ke ruangan baca. Padahal maksudnya petunjuknya juga dibawa -_-"
Temen gue yang lain juga jahat abis. Masa dia bilang "Udah lo aja yang ambil sendiri aja". Jadinya dia balik lagi ke lampu merah sendirian dengan di sebelahnya ada makhluk aneh jongkok yang loncat tadi.

Udah dapet petunjuk dan kita baca. Dengan begonya, kita salah baca! Yang kita liat itu kertas belakangnya, bukan depannya yang ada tulisan. Udah gitu kita juga bilang dengan lantang, "KOSONG!" (sebenernya itu gue). Terus si fake-nenek sihir teriak teriak lagi suruh lanjut misi ke 3.

Misi 3: 'Look for the Blue light'
Disini kita harus cari lampu warna biru dan ambil petunjuknya.

Disini udah tegang level maximum nih. Pas jalanpun gue udah menggenggam beberapa tangan orang (i mean my friend's). Dan lagi lagi yang ambil petunjuk di lampu biru adalah orang yang sama. K, lah ndak papa yang penting bukan gue Hoho.

Pas petunjukpun di ambil, MASYAALLAH! Ada yang nongol dari bawah. Kaki gue otomatis berlari, padahal gue nggak liat apaan yang nongol. Itu yang namanya refleks.

Di ruang awal, kita mencoba membaca petunjuk selanjutnya. Tapi si fake-nenek sihir lagi lagi teriak nyuruh kita keluar ruangan dan melanjutkan misi.

Misi 4 (yang adalah misi terakhir): 'Look for the Green light'

Disini kita melakukan hal yang sama seperti misi sebelumnya. Tapi bedanya, lampu yang kita cari adalah yang berwarna hijau.

Ok, ini udah tegang level jebol! Pas jalan, kita udah hati hati banget tuh karena lampunya juga jauh. Dan gue selalu kaget denger suara kayak sesuatu yang di tutup tapi keras banget. Di misi sebelumnya juga suara itu selalu ada dan gue kaget melulu.

Waktu udah sampe di lampu ijo, temen gue yang itu lagi masuk sendirian dan ambil petunjuk. Kali ini gue tau banget makhluk apa yang keluar. Itu adalah si lontong (taulah). Gue kaget banget-bangetan dan mencoba lari ke dalam ruangan awal. Tapi sekarang gue larinya udah secepat mungkin karena si lontong ngejar. Bukan lompat kayak di film-film, tapi bener bener lari. Omg itu gue shock. Temen gue dengan santainya malah ngomong "loh kok lari? kok lari?" ya taulah dia udah pernah main gitu -_-

Pas nyampe, semua udah pada mojok gitu di pojokan. Pada bebaring di tempat duduk. Karena pada saat itu gue posisinya agak di belakang, tanpa pikir panjang gue langsung nibanin semuanya yang udah alhamdulillah selamet dari kejaran lontong, tapi malah ketiban gue (sorry guys :D). Tapi karena gue posisinya ngga enak jadi gue cuma jongkok di bawah doang.

Temen gue yang udah pernah main bilang "Syau, jangan duduk di lantai. Lo mau di grepe grepe sodako?" Buru-buru gue berdiri! Tapi yang jadi pertanyaan, Mana si sodako?

Ya, saat gue bertanya dalam hati mana si perempuan itu,
tiba-tiba ada TV nyala! Padahal awalnyapun gue nggak nyadar kalo disitu ada TV. Terus si TV menampilkan gambar yang 'ngesot-ngesot' itu. Ngga lama, cuma beberapa detik mungkin.

Gue berharap TVnya segera mati karena filmnya serem abies yang di puter. Dan beberapa detik berlalu, TVpun mati. Baru gue mau mengucap 'Alhamdulillah', EH ada yang keluar dari bawah TV, yaitu sesuatu yang baru ditampilkan oleh TV tersebut. Di saat itupun gue malah berharap TVnya nyala lagi dan makhluk itu masuk ke dalem TV.

Nah setelah sadako muncul, disitu klimaksnya. Semua makhluk keluar dan ngepung kita gitu. Gue SAMA SEKALI nggak liat apapun yang ngepung kita. Yang gue rasa itu cuma sadako yang grepe punggung gue....... guepun berusaha menghindar dari sentuhan sadako itu. Cuma dia tetep ngotot megang punggung gue Astagfirullah....... Tapi akhirnya, lampu nyala dan berakhirlah game tersebut. Alhamdulillah!!!!!

Begitu turun di bawah, gue dengan soknya "Ternyata ngga begitu serem kayak cerita lo ya" ke temen gue yang menceritakan pengalamannya. APAAN TUH, orang sebenernya gue udah deg degan setengah mati, sampe niban orang, sampe kaki kena meja.

Sampe sekarang kaki gue masih nyut nyutan sekali. Tapi it's ok lah. Dapet pengalaman seru juga. Ternyata game itu seru-seru menakutkan (walaupun lebih banyak menakutkannya).

Mungkin gue bakalan main lagi, dan gue akan melihat semua makhluk yang akan nongol nanti (sambil berdoa supaya susunannya nggak di ubah).

Wanna join?!

Minggu, Juni 13, 2010

Selasa, Mei 18, 2010

1, 2, 3, 4...

There's only 1 way 2 say and 3 words 4 you!



Sabtu, Mei 15, 2010

Minggu, Mei 09, 2010

The Result is....

Djenera de Cakra LULUS 100% dan Peringkat #1 Jakarta Selatan!!!! I'm so proud with us :p